oleh

Dijuluki King of Silent, Wapres Tertawa

-Nasional-219 views

Jakarta, korankompas.com – Kritik bernada satire dari aktivis mahasiswa kembali viral di media sosial. Setelah Presiden Joko Widodo dikritik dengan sebutan The King of Lip Service, kemarin (7/7) giliran Wapres Ma’ruf Amin yang menjadi sasaran kritik. BEM Keluarga Mahasiswa (KM) Universitas Negeri Semarang (Unnes) menyebut Ma’ruf sebagai The King of Silent.

Predikat The King of Silent diberikan BEM KM Unnes karena menilai Ma’ruf menihilkan eksistensi dirinya di muka publik. Serta tidak memberikan jawaban yang lugas, gamblang, dan jelas dalam menanggapi problem multidimensional bangsa dan negara. Khususnya pada masa pandemi saat ini. Bagi BEM KM Unnes, di tengah pandemi Covid-19 posisi wakil presiden seharusnya bisa mengisi kekosongan peran yang tidak mampu ditunaikan presiden.

Karpet Ruang Tamu 150 rb COD, mau?
Karpet Ruang Tamu 150 rb COD, mau?

Lingkaran Wakil Presiden Ma’ruf Amin langsung merespons unggahan BEM KM Unnes yang dimuat di akun Instagram dan Twitter mereka. Masduki Baidlowi selaku juru bicara wakil presiden menyampaikan, Ma’ruf Amin sudah melihat posting-an tersebut. ’’Reaksi (Ma’ruf Amin, Red) biasa-biasa saja. Ketawa-ketawa saja,’’ kata Masduki kemarin sore.

Dia menegaskan, Ma’ruf tidak marah dengan posting-an tersebut. Menurut Masduki, Ma’ruf bukan tipe orang yang marah kalau dikritik. Soal isi kritikan tersebut, Masduki mengatakan tidak jadi persoalan. Dia juga menegaskan, Ma’ruf tidak pernah menggunakan jaringan buzzer untuk menangkis tudingan miring terhadap dirinya. ’’Beliau itu profil seorang ulama. Kealiman beliau saya tahu betul,’’ jelasnya.

Masduki mengatakan, Ma’ruf Amin akan terus bekerja sesuai dengan tugasnya dan urusan penilaian ada di tangan Yang Mahakuasa. Soal sikap kritis mahasiswa yang belakangan bermunculan dan menyasar petinggi negara, Masduki mengatakan tidak perlu dipersoalkan. ’’Kita juga pernah menjadi mahasiswa. Salah satu (ciri mahasiswa, Red) daya kritisnya. Kritik terhadap keadaan itu syarat mahasiswa dengan independensinya,’’ tuturnya.

Meski begitu, Masduki menyampaikan klarifikasi bahwa tidak benar Ma’ruf disebut tidak bekerja. Dia menegaskan bahwa tugas wakil presiden, bahkan presiden, itu bukan eksekutor sebuah kebijakan. Urusan eksekutor atau pelaksana kebijakan ada di kementerian dan lembaga.

’’Wapres sebagai koordinasi tugas presiden yang dilimpahkan ke Wapres,’’ jelasnya. Dia mengungkapkan, Ma’ruf memiliki beberapa pendirian. Di antaranya, ketika suatu urusan sudah disampaikan presiden, menteri, atau kepala lembaga, sudah cukup tidak perlu diomongkan lagi olehnya. (jp/uha)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed